Blog // // Archive //
Basically I just post whatever I wanna post here.

7.11.14

Olin dan dua ekor ikan mas.

Hari ini adik saya yang paling kecil, Olin, 6 tahun, outing ke Farm Field, Bogor. Pulang kantor, baru mau buka pagar, Olin sudah ngintip dari pintu depan. Saya langsung dengan cerianya bertanya "gimana tadi outing-nya?" Setelah dekat, saya baru sadar, Olin lagi nangis sesengukan. Fyi, Olin ini kalau nangis kaya orang gede, bukan tereak go'er go'er kaya anak kecil, makanya lebih sedih dan ngenes aja kedengerannya.

Saya tanya dia, kenapa nangis, dia mau jawab nggak bisa karena masih nangis sesengukan, akhirnya mama saya bilang "tadi pas outing ada sesi nangkep ikan, setelah susah payah, Olin berhasil nangkep dua ikan. Ikannya dibawa pulang. Eh barusaaaan aja, ikannya mati dua-duanya. Ternyata harusnya ditaruh di kolam ikan yang ada arus airnya, sedangkan kita kan nggak tau, jadi tadi cuman ditaruh di tupperware aja. Sekarang ikannya ada di freezer tuh."

Akhirnya setelah berhasil legowo (dan saya tanyain terus, ikannya mau digoreng, dibakar, apa dipepes), Olin bilang ikannya mau digoreng aja besok. Walaupun ngomongnya masih ga rela dan sambil sesengukan. Dan akhirnya Olin setuju buat beli ikan lagi besok, tapi ikan hias dan sekalian beli kolam ikan bulet yang kaya di tivi-tivi.

Intinya sih, nggak nyangka aja ya, perkara dua ekor ikan mas aja ternyata anak kecil bisa sesedih itu ya. Yang mana kalau saya mah, dr awal mancing pasti udah bingung ikannya mau dimasak apa, ga akan kepikiran mau dipelihara. Haha..

Update.
Akhirnya Nemo dan Nemi (iye, ikannya dikasih nama), nggak jadi digoreng, melainkan di kubur di bawah pohon entahlah di halaman depan rumah hari Minggu kemarin. Sekian.

No comments:

Post a Comment